Ads 468x60px

Daftar Blog

Cerpen


A.      Sumber Cerita
       Iklan Ramadhan Mandiri. 
B.       Unsur Intrinsik
1.      Tema                       :  Raih Kemenangan Sejati dengan Keikhlasan.
2.      Penokohan              : 
a.       Amir                 :  Anak – anak, baik, suka menolong, suka memberi ( berbagi ).
b.      Mas Andi          :  Pemuda, baik, suka menolong, bersahaja, suka memberi, pengusaha.
c.       Pak Salman       :  Orang tua, baik, suka berbagi.
3.      Latar                       : 
a.       Kapan               :  Sore, Malam, Pagi.
b.      Dimana              :  Pasar, Jalan, Rumah, Masjid.
C.       Pokok – Pokok Cerita
1.      Amir ingin membeli sajadah di Pasar.
2.      Mas Andi melihat kesulitan yang dihadapi Amir.
3.      Amir menolong Mas Andi yang dompetnya ketinggalan.
4.      Amir membeli kolek di Pasar untuk berbuka puasa.
5.      Amir pulang ke rumah untuk bertemu Pak Salman.
6.      Amir bertemu Pak Salman di Jalan sedang takbiran.
7.      Amir dan Pak Salman bertemu Mas Andi di Jalan.
8.      Mas Andi memberikan sajadah kepada Amir.
9.      Amir menerima sajadah yang diberikan oleh Mas Andi.
10.  Amir memberikan sajadahnya kepada Pak Salman.
11.  Amir dan Pak Salman menuju ke Masjid untuk melaksanakan Sholat Idul Fitri.
12.  Pak Salman berbagi sajadahnya dengan anaknya.
13.  Amir dan Pak Salman melaksanakan Sholat Idul Fitri di Masjid.

D.      Pengembangan Cerpen

Raih Kemenangan Sejati dengan Keikhlasan
Petang itu di Pasar ada seorang anak laki – laki yang bernama Amir. Ia ingin membeli sajadah untuk melaksanakan Sholat Idul Fitri.
Sambil berjalan Amir menghampiri seorang penjual sajadah. Setelah sampai dipenjual sajadah. Amir melihat – lihat dan memilih – milih sajadah, yang menurut ia bagus. Setelah ia menemukan sajadah yang bagus dan tentu ingin membelinya. Ketika ia bertanya kepada penjual sajadah.
“Bang ini sajadah berapa harganya ?” ucap Amir, sambil memegang sajadah.
“Harganya 35 ribu Nak,” ucap penjual sajadah.
“Uangnya cuman ada 11 ribu Bang, boleh nggak?” ucap Amir, sambil memegang uangnya.
“Nggak boleh, cari tempat lain saja sana !” ucap penjual sajadah.
“Iya, Bang,” ucap Amir, sambil mukanya sedikit kecewa.
Ketika Amir mengalami kesulitan. Ada seorang pemuda yang bernama Mas Andi. Ia adalah seorang pengusaha.
Mas Andi berada di dalam mobil melihat kesulitan yang sedang dihadapi Amir. Ia pun teringat pada waktu dompetnya ketinggalan ketika hujan yang sangat deras. Kemudian Amir menolong Mas Andi yang dompetnya ketinggalan.
“Aduh dompetnya ketinggalan?” ucap Mas Andi, sambil mencari – cari disaku celananya dan sambil memegang payung.
 “Sini Mas pinjem payungnya, biar saya saja yang mengambilkan,” ucap Amir, sambil tersenyum dan seluruh badannya basah kuyub.
“Iya sudah, iya terima kasih Nak,” ucap Mas Andi, sambil memberikan payungnya kepada Amir dan sambil tersenyum pula.
Ketika Mas Andi teringat dengan kejadian dompetnya ketinggalan. Ia terus memperhatikan Amir.
Setelah Amir pergi dari penjual sajadah, Mas Andi langsung membeli sajadah yang diinginkan oleh Amir.
Setelah Amir tidak bisa membeli sajadah, sambil berjalan ia langsung mencari penjual kolek.
Tak lama berjalan, Amir menemukan penjual kolek. Ia langsung membeli kolek untuk berbuka puasa.
“Bang koleknya dua, berapa harganya?” ucap Amir, sambil memegang uangnya.
“Harganya satu bungkus 2 ribu, jadi dua bungkus harganya 4 ribu Nak,” ucap penjual kolek, sambil memberikan koleknya kepada Amir.
“Iya sudah, ini uangnya Bang,” ucap Amir, sambil menerima kolek.
Setelah Amir membeli kolek di Pasar untuk berbuka puasa. Ia berjalan menuju ke rumah untuk bertemu orang tuanya.
*      *      *
Tak terasa lama berjalan, Amir bertemu orang tuanya yang bernama Pak Salman. Pak Salman sedang takbiran di Jalanan.
Amir dan Pak Salman langsung berjalan pulang menuju ke rumah.
Ketika Amir dan Pak Salman sedang berjalan. Bertemu Mas Andi yang waktu itu pernah ditolongin oleh Amir, untuk mengambilkan dompetnya yang ketinggalan pada saat hujan yang sangat deras.
Mas Andi memberikan sajadah yang diinginkan oleh Amir. Ketika Amir ingin membelinya tapi uangnya kurang.
“Ini buat kamu, Nak ?” ucap Mas Andi, sambil memegang sajadah dan menyodorkan sajadahnya kepada Amir.
“Iya, terima kasih Mas,” ucap Amir, sambil tersenyum dan menerima sajadah yang dikasih oleh Mas Andi.
“Ini buat Bapak ?” ucap Amir, sambil tersenyum.
“Iya, Nak,” ucap Pak Salman, sambil tersenyum pula.
*      *      *
Keesokan harinya terdengar suara takbiran “Allahu akbar, Allahu akbar, Allahu akbar,” suara takbiran dikumandangkan.
Amir dan Pak Salman langsung menuju Masjid untuk melaksanakan Sholat Idul Fitri.
Setelah sampai di Masjid, Amir dan Pak Salman duduk dan Pak Salman berbagi sajadah dengan anaknya.
Amir dan Pak Salman pun melaksanakan Sholat Idul Fitri dengan berjama’ah di Masjid.







0 komentar:

Poskan Komentar